Logitech Berikan Tips Ciptakan Pengalaman Belajar Jarak Jauh Secara Hybrid

Trenteknologi.com – Logitech membagikan cara-cara bagi sekolah dan institusi pendidikan dalam bertransisi kepada metode pembelajaran hybrid, mengingat meningkatnya kasus Covid-19 varian Omicron di Indonesia yang memaksa banyak sekolah dan institusi pendidikan kembali mengandalkan metode pembelajaran hybrid untuk tetap dapat menjalankan kegiatan pembelajarannya.

Meski saat ini PPKM di Jawa dan Bali telah menurun ke level 2, masih banyak sekolah hingga institusi pendidikan lainnya yang membatasi kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) mereka hingga 50%. Hal ini kembali menjadi tantangan bagi dunia pendidikan dalam menjamin efektifitas pembelajaran terhadap siswa-siswanya.

Sejak dimulainya pembelajaran online/hybrid akibat pandemi 2020 lalu, banyak elemen masyarakat masih mempertanyakan keberhasilan metode pembelajaran online di Indonesia. Hal ini diungkap melalui survei oleh Inventure-Alvara dalam memahami respon dunia pendidikan di Indonesia terhadap metode pembelajaran online. Sebanyak 85,3% responden mengungkapkan bahwa metode pembelajaran online membuat banyak siswa tertinggal dalam mengikuti kegiatan pembelajaran, sedangkan sebanyak 80,8% berharap pembelajaran tatap muka dapat kembali dilakukan. Isu-isu seperti koneksi internet, merasa asing terhadap teknologi baru yang saat ini diterapkan, dan kesulitan dalam menjaga fokus belajar menjadi keluhan dari para siswa, guru, orang tua, dan pihak lainnya. Hal ini menjadi tantangan yang harus dijawab oleh dunia pendidikan di Indonesia dalam menciptakan metode pembelajaran yang aman, sehat, dan efektif.

Bayu Susetio, Video Collaboration Leads Logitech mengatakan, “Perubahan ke arah kenormalan baru dalam dunia pendidikan membutuhkan transisi yang baik untuk memaksimalkan metode yang dipakai. Seluruh elemen masyarakat mulai dari siswa, guru, orang tua, dan bahkan teknologinya itu sendiri harus memiliki kolaborasi yang harmonis untuk merealisasikan pembelajaran baik online maupun hybrid yang efektif. Dengan demikian apapun metode yang dipakai, seluruh pihak dapat menjaga esensi terhadap suatu pendidikan.”

Logitech menekankan 3 hal utama yang harus diperhatikan oleh industri pendidikan dalam memaksimalkan metode pembelajaran bagi sekolah-sekolah maupun institusi pendidikan lainnya yang akan/sedang menerapkan metode pembelajaran online maupun hybrid saat ini, terutama bagi pengajar, siswa, orang tua, maupun pihak-pihak lainnya dalam dunia pendidikan:

Jangan takut terhadap teknologi baru

Salah satu alasan mengapa pembelajaran online/hybrid dirasa tidak maksimal adalah kurangnya pemahaman akan teknologi baru. Saat ini merupakan momen yang tepat bagi siswa, pengajar, dan orang tua untuk lebih mengenal dan memahami teknologi-teknologi dan konsep pembelajaran online/hybrid. Seluruh elemen industri pendidikan bisa mulai beradaptasi terhadap teknologi pendukung pembelajaran online seperti sistem video conferencing dan webcamdigital whiteboarding, dan Q&A chat box. Teknologi-teknologi tersebut bisa mendorong efektifitas pembelajaran hybrid. Agar lebih maksimal, institusi pendidikan dan sekolah juga dapat mempekerjakan tenaga ahli TI guna membantu penggunaan teknologi tersebut.

Menjaga interaksi dan konektivitas

Manfaat pembelajaran tatap muka mungkin sulit digantikan, tapi bukan berarti sekolah dan siswa tidak dapat merasakan dampak yang sama dari pembelajaran online/hybrid. Kunci kesuksesan metode pembelajaran tersebut adalah menjaga kontinuitas dan saluran komunikasi antara pengajar dan murid. Metode pembelajaran online/hybrid membutuhkan perubahan dalam proses implementasi cara belajar baru. Teknologi kolaborasi video saat ini menjadi opsi yang tepat dalam merealisasikan hal tersebut karena teknologi ini dirancang untuk memberikan komunikasi pembelajaran yang lancar sehingga baik pengajar maupun murid dapat melihat dan mendengar satu sama lain di manapun mereka berada. Hal lain yang harus diperhatikan adalah memberikan opsi-opsi komunikasi lainnya yang dapat memberikan kemudahan interaksi antara pengajar dan murid.

Mempersonifikasi cara belajar

Sekolah dan institusi pendidikan dapat memanfaatkan teknologi yang ada sekarang untuk memberikan inklusivitas bagi murid-muridnya sesuai dengan preferensi dan kebutuhan mereka. Memberikan struktur dan mengalokasikan pembelajaran mandiri dapat menjadi cara bagi murid untuk memahami dan merangkum materi pembelajarannya. Menyediakan sarana berdiskusi juga dapat meningkatkan partisipasi murid dalam kegiatan belajar. Saat ini, ada teknologi bagi sekolah yang ingin menyediakan portal belajar mandiri atau fitur rekaman yang dapat dimanfaatkan saat murid ingin kembali mempelajari materi yang sudah disampaikan.

“Pihak-pihak yang dapat membuat pembelajaran online/hybrid berhasil adalah pihak-pihak yang berada dalam industri tersebut. Hal yang paling penting saat ini bagi pendidikan adalah bagaimana kita semua dapat berkolaborasi untuk mendukung pengajar dan murid memaksimalkan teknologi-teknologi video collaboration guna menciptakan pengalaman belajar online/hybrid yang aman, sehat, dan efektif. Melalui solusi-solusi teknologi yang kami kembangkan, Logitech berkomitmen untuk mendukung permintaan-permintaan dalam ruang lingkup online/hybrid di berbagai industri dalam negeri, termasuk pendidikan,” kata Bayu.

Total
0
Shares
Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Post

Review Acer Aspire Vero, Laptop dari Acer Yang Ramah Lingkungan

Next Post

Galaxy A53 5G & Galaxy A33 5G Meluncur, Hadir Dengan Inovasi Terbaru

Related Posts
Total
0
Share